Crown Melbourne Dihukum karena Melanggar Kewajiban Permainan yang Bertanggung Jawab

Crown Melbourne Punished for Violating Responsible Gaming Obligations

Komisi Kontrol Perjudian dan Kasino Victoria (VGCCC) mengumumkan putusan: Crown Melbourne harus membayar denda sebesar AU $120 juta, atau US $77 juta.

Alasan hukuman ini terletak pada serangkaian kegagalan terkait kewajiban Layanan Bertanggung Jawab atas Perjudian. Tahun lalu, Royal Commission mengungkapkan bahwa Crown Melbourne tidak memenuhi semua kewajiban yang dibutuhkan.

Sejarah kegagalan:

Tapi ini bukan rodeo pertama untuk Crown Melbourne – telah membayar denda yang signifikan sebesar AU $80 juta, atau US $51 juta, pada bulan Mei tahun ini, ketika VGCCC menemukan bahwa Crown secara ilegal menggunakan kartu China Union Pay untuk pembayaran yang berbeda. yang berhubungan dengan perjudian. Izin perusahaan telah dicabut – dan ini hanya yang terakhir dari serangkaian kegagalan.

Seperti yang dinyatakan VGCCC, perusahaan didenda tidak hanya untuk satu pelanggaran tetapi untuk dua di antaranya. Crown telah mengabaikan efek negatif perjudian pada orang-orang, kadang-kadang bahkan dengan membiarkan mereka berjudi selama lebih dari 24 jam tanpa istirahat.

Perusahaan juga dituduh tidak mencegah pelanggan ketika mereka menggunakan pick plastik dan alat serupa saat berjudi di beberapa mesin game elektronik. Perangkat ini sering digunakan untuk mensimulasikan permainan otomatis, yang tidak dapat diterima oleh banyak peraturan.

Mengirim pesan yang kuat:

Fran Thorn, Ketua VGCCC, mengatakan: “Di Komisi Kerajaan, Crown menerima Layanan Perjudian yang Bertanggung Jawab sebagai kewajiban hukum dan syarat izin sosialnya untuk beroperasi. Untuk waktu yang lama, Crown gagal dalam kewajiban hukum dan moralnya untuk memastikan bahwa ia menyediakan produk dan layanan perjudiannya dengan cara yang meminimalkan potensi kerugian bagi pelanggan, keluarga, teman, dan komunitasnya.

“Rekor denda sebesar $120 juta yang telah kami kenakan pada Crown hari ini akan mengirimkan pesan yang kuat kepada Crown bahwa Komisi tidak akan mentolerir pelanggaran yang membuat komunitas kami berisiko lebih tinggi terhadap bahaya terkait perjudian.”

Dia juga menyatakan bahwa ini bukan pelanggaran yang terisolasi tetapi lebih merupakan pola ketika menyangkut Crown. Pola ini berlangsung selama 12 tahun – dan tampaknya segalanya akhirnya berubah.

Peringatan dari VGCCC:

Thorne menghimbau kepada semua orang yang memiliki izin perjudian untuk mengingat kasus ini karena ini juga merupakan peringatan bagi mereka. VGCCC bertekad untuk memastikan keamanan dan kesejahteraan semua penjudi di bawah yurisdiksinya – dan ini baru permulaan.

Apa artinya bagi Crown Melbourne? Itu dapat terus beroperasi, tetapi di bawah pengawasan Manajer Khusus. Manajer wajib menyampaikan laporan akhir mengenai operasi perusahaan pada awal 2024. Kemudian akan diputuskan apakah Crown Melbourne akan mendapatkan kembali lisensinya – namun, sampai saat itu, keputusan dibuat.