Hutang gabungan untuk perusahaan kasino Makau diperkirakan telah mencapai $24 miliar

Aggregated debt for Macau casino firms forecast to have hit $24 billion

Perusahaan pialang dan investasi global Morgan Stanley dilaporkan telah mengumumkan bahwa utang gabungan dari enam operator kasino berlisensi di Makau sekarang diyakini telah mencapai $24 miliar karena penurunan terkait virus corona yang sedang berlangsung dalam bisnis mereka.

Menurut sebuah laporan dari Inside Asian Gaming, raksasa jasa keuangan yang berkantor pusat di New York itu juga memperkirakan bahwa pengajuan keuangan kuartal ketiga yang akan segera mulai muncul akan menunjukkan bahwa sextet memegang pendapatan agregat sebelum bunga, pajak, depresiasi dan defisit amortisasi untuk tiga tahun. periode bulan sekitar $603 juta. Sumber tersebut merinci bahwa berita buruk terbaru ini datang sebagai akibat dari dampak pandemi virus corona yang masih ada, terutama termasuk kepatuhan berkelanjutan China terhadap serangkaian pembatasan perjalanan yang ketat.

Keturunan abadi:

Analis Morgan Stanley Gareth Leung dan Praveen Choudhary dilaporkan mengungkapkan bahwa penghitungan kuartal ketiga yang mengecewakan ini harus mengambil utang agregat untuk enam operator kasino Makau hingga minimal $24 miliar. Pasangan ini juga konon mengungkapkan bahwa jumlah ini 380% lebih buruk daripada tunggakan sekitar $5 miliar yang dimiliki perusahaan secara kolektif pada bulan-bulan segera sebelum munculnya pandemi virus corona.

Prognosis bermasalah:

Makau adalah rumah bagi hampir 40 kasino yang dioperasikan oleh MGM China Holdings Limited, Galaxy Entertainment Group Limited, Melco Resorts and Entertainment Limited dan SJM Holdings Limited serta Sands China Limited dan Wynn Macau Limited, bawahan Las Vegas Sands Corporation dan Wynn Resorts Limited setempat. masing-masing. Berita terbaru dari Morgan Stanley ini dilaporkan datang hanya kurang dari lima bulan setelah organisasi yang sama memperkirakan bahwa keenamnya kemungkinan akan menyelesaikan 2022 dengan tunggakan agregat sekitar $25 miliar.

Ketidakcukupan segera:

Morgan Stanley dilaporkan mengungkapkan bahwa mereka mengharapkan Makau untuk mencatat pendapatan game kotor agregat kuartal ketiga sekitar $ 680 juta, yang akan mewakili penurunan berurutan sekitar 35%, dengan penerimaan pasar massal terhitung sekitar 82% dari total ini. Penghitungan akhir seperti itu konon juga akan sama dengan penurunan sekitar 92% jika dibandingkan dengan penghitungan $8,7 miliar yang dicatat sektor ini untuk periode tiga bulan yang sama di pra-pandemi 2019.

kepastian yang langka:

Namun demikian, duo Morgan Stanley dilaporkan menyoroti beberapa perkembangan optimis termasuk pengungkapan baru-baru ini dari Kepala Eksekutif Makau, Ho Iat Seng, bahwa kantong tersebut akan segera mengembalikan paket tur dan skema eVisa lokal setelah diskusi panjang dengan pemerintah pusat China.

Dilaporkan membaca pernyataan dari Leung dan Choudhary…

“Kunjungan ‘Minggu Emas’ Oktober sejalan dengan periode liburan di bulan Mei meskipun ada langkah-langkah pengendalian virus corona yang lebih ketat sementara pendapatan game kotor harian periode itu sebesar $25 juta juga mirip dengan Mei, yang menggembirakan. Pendapatan kotor game Oktober dapat diredam tetapi kami memperkirakan dimulainya kembali eVisa dan paket tur secara bertahap mulai dari November dan ini dapat mendorong pendapatan kuartal keempat sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi hingga 8% pada 2019.”